Elegi Rindu Seorang Ibu

Putri Kecilku
Kini usiamu sudah belasan tahun, putri kecilku telah menjelma menjadi gadis ayu
Seorang gadis yang mandiri dan tangguh, tetapi bagiku…
Kau tetap masih gadis kecilku…., yang selalu menangis dipelukan ibu
Disaat hatimu sedang luka, gelisah dan kecewa….bahkan ketika sedang marah tanpa arah
Putri kecilku
Masih teringat jelas …diingatan bunda
Betapa matamu yang kecil itu kau sembunyikan diantara telapak tanganmu yang mungil menutup muka, ketika bunda sedang marah
Kau tak berani melawan , hanya mampu menagis tersedu karena merasa bersalah telah mengecewakan bunda….
Ingatkah sayang ketika perayaan ulang tahun diusiamu yang kedua , banyak hadiah boneka yang kamu terima, dan bunda rawat dengan baik yang akhirnya ketika adik- adikmu lahir kamu wariskan pada mereka…..
Ingatkah sayang ketika kamu pergi les renang tanpa minta ijin bunda, sehingga membuat bunda didera rasa khawatir yang tiada berakhir, karena sampai sore kamu belum pulang juga
Ingatkah sayang..ketika kamu asyik bermain dengan temanmu sampai lupa harus les ngaji, padahal guru ngajimu sudah menunggumu dirumah dengan setia
Ingatkah sayang ketika kamu habiskan uang sakumu dan tak ada uang sisa untuk naik angkutan , langkah kaki kecilmu akhirnya dengan rela menyusuri jalan sekian kilometer dari sekolah sampai rumah, dan itu membuat bundamu cemas tak berbatas, menangis karena kamu tak kunjung tiba….
Ingatkah sayang ..ketika kamu pulang sekolah tapi tak langsung pulang malah asyiik berkumpul dengan temanmu untuk sekedar menikmati masa remajamu dengan makan diluar, padahal bunda telah memasak dirumah untukmu..
Ingatkah sayang..ketika setiap bulan bunda harus menyisihkan setiap rupiah untuk dapat memenuhi hobby membacamu dan dengan setia bunda selalu mendampingimu untuk mencari buku di salemba atau gramedia, dan buku – buku itupun sampai saat ini masih bunda simpan dengan rapi di meja belajarmu
Ingatkah sayang…. ketika kamu menerima honor menulis bunda yang pertama,saat itu bunda katakan ini hasil menulis bunda hadiahkan untukmu , dan dengan bangga kamu katakan “aku juga ingin jadi penulis” , aku ingin dapat uang dan kutabung dan akan kubuat untuk membeli laptop, dan akhirnya ketika ulang tahunmu yang ke 15 bunda beri hadiah laptop untukmu, kamu rajin menulis cerita…, puisi bahkan kamupun tak mau kalah, ikut – ikutan membuat blog untuk menampung kreativitas menulismu….
Ingatkah sayang …ketika kau menemukan cinta pertamamu, kamu bercerita dengan mata penuh cahaya , dan ketika cinta pertamamu hilang mata bercahaya itupun berubah menjadi lautan air mata, dan bunda dengan setia membasuh setiap tetesnya ……
Putri kecilku….
Dan kini salahkah bunda ketika hari ini harus menangis pilu…., menahan rindu,
Dan lautan airmata yang menetes dipipi tua ini tak ada yang membantu menyeka…..dan bunda biarkan..mengalir terus walau terasa mengaburkan pandangan mata
Bunda seakan menikmati setiap tetes air mata ini…..seiring denga doa yang selalu bunda panjatkan kepada yang Kuasa dan bunda seruhkan pada sekalian alam semesta……untuk kesehatanmu, untuk kesuksesanmu untuk kebahagiaanmu …dam umtuk hari – harimu …..semoga dapat kamu isi dengan keimanan, ketaatan , tanggung jawab dan kebaikan.
Putriku kecilku…..
Haruskah setiap hari bunda melinggkari tanggal dikalender, haruskah bunda setiap hari menghitung waktu, haruskah bunda setiap hari serasa bermimpi mendengar kamu bernyanyi dan mengaji…..ah betapa sakit rasa rindu ini….
Tapi bunda tak boleh cengeng dengan rasa rindu ini, bunda harus tegar….setegar putri kecilku dalam meraih mimpi, setegar putriku dalam mencapai cita – cita..
Karena untuk meraih kesuksesan memang harus berani berjuang, berjuang segalanya ……., harus berani berkorban dan bearani bekerja keras….
Rindu yang pilu
Medio 27 juli 2014

Diterbitkan oleh

leoniya (nining)

guru TK yang selalu ingin berbagi tentang pendidikan anak usia dini, semoga bermanfaat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s